“TRILOKA”

Menengok kisah penguasa dalam dunia wayang yaitu Manikmaya, Ismaya dan Antaga. Pada dasarnya mereka bertiga berasal dari satu telur yang dihidupkan oleh Sang Hyang Tunggal penguasa Suralaya. Telur tersebut pecah, bagian kulit menjadi Antaga, bagian putih telur menjadi Ismaya dan bagian kuning telur menjadi Manikmaya. Ketika menginjak dewasa mereka bertiga dipanggil Hyang Tunggal untuk menghadap perlu ingin diserahi tahta Kahyangan Suralaya. Ketiga putra Hyang Tunggal itu sama umur dan tidak ada yang lebih tua, semua pandai dan cerdas, tidak ada yang lebih bodoh. Tak ada yang lebih unggul, semua sama semua rata, sehingga membuat Hyang Tunggal kerepotan memilih siapa yang pantas menggantikan kedudukannya, akhirnya ya hanya diam, tak bicara, tak berkata-kata.

Antaga mengutarakan pendapatnya bahwa yang paling tua adalah dirinya, karena dia adalah kulit yang melindungi isi telur, jadi terlihat paling awal dan paling dulu daripada isinya, artinya dialah yang tertua dan sangat pantas menduduki tahta Suralaya memimpin Manikmaya dan Ismaya.

Ismaya merasa tidak berkenan atas usulan Antaga, karena keberadaan mereka bertiga memang bareng, dan tak seharusnya Antaga berani bilang lebih tua, lantaran dia jadi kulit. Kulit tanpa isi apa guna kulit, mereka itu adalah satu rangkaian, satu kekuatan, satu keselarasan dan tidak ada urutan atau strata.

Antaga merasa pendapatnya dihina, diapun marah dan mengajak bertengkar Ismaya. Malu dianggap cemen, Ismayapun menerima tantangan tersebut. Meskipun telah diperingatkan oleh orang tuanya, tetapi mereka berdua terlanjur beram dan marah, akhirnya mereka melanjutkan pertengkarannya.

Duel dua makhluk, sama hebatnya, akhirnya mereka memutuskan untuk berlomba makan gunung. Antaga yang penuh ambisi langsung saja menelan gunung dan akibatnya mulutnya lebar dan dalam dunia pewayangan sekarang dikenal dengan Togog. Sementara Ismaya lebih menggunakan jurus “sedikit-sedikit lama-lama jadi buki”, gunungpun habis dimakan, sayang dia tidak mampu mengeluarkan gunung yang terlanjur ada di perutnya, akibatnya perutnya melingkar bulat, dan kita sering mengenalnya dengan Semar. Alhasil mereka berdua mendapat murka ayahnya dan diberi tugas di dunia, Togog menjadi punakawan para satriya yang berwatak jelek, dan Semar menjadi punawakan satriya yang berwatak baik. Manikmaya menjadi pewaris tunggal kahyangan Suralaya yang membawahi Triloka.

Manikmaya adalah simbol dari alam karamean (pikiran) bisa di bilang Guruloka, sedangkan Ismaya adalah alam pelereman (hati) Janaloka dan Togog adalah simbol alam kasengseman (nafsu) Indraloka. Ketiga unsur ini ada dalam diri kita manusia. Guruloka (alam pikir) bermain dengan logika, dogmatis, keras, dan harus, tidak mudah tergiur oleh pendapat orang lain. Janaloka (alam hati) penuh keinginan, dan Indraloka adalah alam nafsu penuh dengan keindahan dan kenikmatan. Udah lazim bila orang yang cerdas itu dibilang lebih intelektual, dan banyak orang yang suka jika disebut intelektual, golongan ini cenderung dikuasai oleh orang barat kayaknya, sedangkan yang berdasar keinginan dan pertimbangan adalah orang yang berhati-hati, cenderung pelan bertindak, mungkin itu orang jawa,,,he he he he,,, karena mengidolakan tokoh Semar dan yang lebih ngeri adalah ketika diperbudak oleh nafsu birahi, karena kesengsem dengan kehidupan dunia, lebih mementingkan kepentingan dunia, umum sekali ini sifatnya. Mana yang lebih kuat itulah yang menjadi raja, kadang pikiran, kadang hati dan kadang nafsu.

Selain itu bisa juga Triloka itu terdiri dari alam rahim, alam kelahiran (kehidupan), dan alam kematian. Perjalanan triloka ini bisa kita dapati dalam ritual mbubak kawah yang sampai sekarang masih dilakukan oleh sebagian masyarakat Jawa. Mbubak Kawah artinya mengenalkan kembali asal muasal manusia dari tidak ada, kemudian ada dan kembali tidak ada. Ritual ini dipimpin oleh seorang juru Bubak yang biasanya merupakan sesepuh dari wilayah tempat dilakukannya ritual tersebut. Ritual ini dilakukan oleh orang yang punya hajat menikahkan anaknya, dan baru pertama kali mempunyai hajatan tersebut. Semoga bermanfaat.

Iklan

2 thoughts on ““TRILOKA”

  1. Mas, penjelasan mengenai triloka urutannya dari yang termulia yaitu: Guruloka (alam pikir), Indra loka (alam hati), baru kemudian janaloka (alam nafsu). Trims

tolong masukannya yah

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s