Dalang

“Dalang kerusuhan” di balik kasus …. adalah …, kata-kata seperti ini sering terdengar, lihat dan baca di berbagai media. Arti dari kata dalang tersebut adalah “penyebab” sebuah peristiwa, bisa diartikan “kepala”, atau pelaku utama (oknum). Benarkah dalang itu oknum seperti terletak pada kasus aktor intelektual di balik kasus perampokan, terorisme, pembunuhan dan sebagainya? Di situ kata dalang bertujuan untuk memperindah kata, atau mempermudah pemahaman. Kalau memang demikian maka kata dalang akan menjadi multi tafsir. Tidak konsisten dan seolah-olah istilah dalang ini tidak memiliki karakter tersendiri dan tidak memiliki pemahaman dan kegunaan sendiri.

Kenapa tidak langsung menyebut “aktor intelektual” di balik kasus bla-bla dan bla-bla. Atau yang lebih tepatnya “pelaku intelektual” di balik kasus bla-bla, sehingga tidak mencemarkan atau menjadikan image buruk terhadap sebuah kata, seakan-akan dalang itu adalah identik dengan perusuh, pembuat onar, anarkis, pimpinan gangster dan lain sebagainya. Tetapi silahkan saja menggunakan kata tersebut, karena selama ini yang memiliki atau penyandang gelar dalang saja tidak pernah komplain. Mungkin sudah merasa bangga ketika kata-kata itu digunakan dalam istilah “dalang kerusuhan”, karena sang dalang sendiri juga termasuk perusuh, karena mengkebiri bayaran pengrawitnya. Untuk lebih bijak kita kembali menggali makna kata “dalang” dalam khasanah aslinya, supaya tidak terjadi miss komunikasi dalam penggunaan istilah.

Pada hematnya, membahas arti dalang seyogyanya kata dalang yang ada di rumahnya, bukan kata dalang yang sudah dolan ke mana-mana. Karena dalang sekarang ini sudah seneng dolan nempel di mana-mana, seperti dalang kehidupan, dalang kerusuhan dan lain-lain. Dalang adalah seorang pemain wayang, puppeters, baik itu menggunakan instrumen wayang kulit maupun boneka wayang dari kayu (golek). Berarti dalang itu pelaku seni, bukan pelaku kerusuhan atau apapun. Sebagai pelaku seni saja dalang sudah kuwalahan menghadapi embel-embel atau pangkat tersebut, coba saja kita analogikan pertunjukan wayang itu adalah sebuah pertunjukan teater, disana ada pemain, dan sutradara, nah dalang adalah pemain sekaligus sutradara. Dalang bermain langsung, dengan boneka wayang langsung memainkan peran, dibantu dengan dialeg dan diksi sehingga karakter wayang semakin terasa. Dalang juga sutradara yang memahami seluruh pertunjukkan dan isinya sekaligus menjadi instruktur bagi musiknya, artis multi karakter (pelawak, orang miskin, raja, pembantu, patih, dan lain sebagainya), menguasai elemen pertunjukan dan penyusun sebuah naskah pertunjukan bisa juga disebut sebagai monologger. Dia juga pemeran utama dalam koteks sebagai sentral figur dalam pertunjukan wayang, semua mata terfokus padanya, sedangkan para niyaga (musisi) dan pesinden (vokalis) hanyalah bumbu pemanis baginya. Coba sekarang bandingkan sebuah panggung pertunjukan wayang tanpa dalang dan ada dalang. Bukankah pertunjukan wayang itu adalah sang dalang sendiri? Inilah beban terberat bagi seorang dalang. Lalu apa saja yang menjadi syarat bagi seorang dalang? Apakah dia harus cukup paham terhadap cerita, boneka wayang dan gamelan (musik)? Tentu saja itu adalah dasarnya, tetapi masih banyak lagi segi yang membebani atribut “dalang” ini.

Dalang


Kewajiban dalang adalah sebagaimana seorang pujangga. Jaman dahulu pujangga merupakan orang netral yang sengaja dijadikan tangan kanan raja dalam hal pertimbangan berbagai masalah yang berkenaan dengan poleksosbudhankam. Ingatkah masa akhir Soeharto yang mengumpulkan berbagai tokoh budaya seperti Ainun Najib, Willy (WS Rendra), dan lain-lainnya? Tokoh budaya itu hampir bisa disebut sebagai pujangga, namun belum. Nah dalang dianalogikan sebagai seorang pujangga. Pada masa era kerajaan dalang adalah corong pujangga, bukan sebagai corong pemerintah. Dimana seorang pujangga membuat manuskrip cerita yang bersumber pada Mahabarata dan Ramayana, kemudian dalang mentransfernya ke dalam sajiannya, manuskrip yang dibuat oleh pujangga tersebut sudah disesuaikan dengan kondisi poleksosbudhankam pada eranya masing-masing. Yasadipura mengubah Ramayana menjadi Serat Rama, Ranggawarsita mengubah Mahabharata dan Ramayana menjadi Serat Pustaka Raja. Di sana karya-karya pujangga tersebut kemudian dijadikan pakem (diktat) para dalang, sehingga masyarakat sangat menggemari wayang karena menyampaikan berita yang aktual dan sebagai pencerah.
Era setelah pujangga, seorang dalang yang seharusnya menjadi pengganti posisi kapujanggan merasa kehilangan kendali, karena terbiasa dicekoki atau tinggal memakan saja, sebagai konsumer, kini pujangga tidak ada, jadi terkesan kehilangan kiblat tidak tahu apa-apa. Akibatnya pertunjukan wayang semakin merosot secara moralitas, dan semakin dijauhi oleh para penggemarnya. Ironisnya sampai sekarang hal ini juga belum disadari oleh para penyandang gelar dalang itu sendiri, baik itu yang tenar maupun lokal. Kenapa saya berani berkata begitu, karena kebanyakan dalang alergi terhadap politik, terhadap hukum, terhadap ekonomi (kalau berbicara ini kan jadi malu ketika dia mengkebiri uang musisinya) dan lain sebagainya. Jamannya sudah berubah, berhubung perubahan ini tidak disampaikan oleh para pujangga maka akhirnya dalang tidak berubah, masih bersifat feodal (mungkin semua sistem sekarang di Indonesia masih feodal ya atau lebih keren istilahnya neokapitalisme).
Dari paparan itu maka dapat disimpulkan bahwa dalang itu bertugas sebagai seorang kritikus kehidupan kenegaraan, bukan sebagai corong pemerintah (adanya PEPADI dan SENAWANGI kurang saya anggap pas, karena porsi mereka masih di bawah naungan pemerintah dan hanya sebagai corong saja, justru menghambat kinerja dalang sebagai makhluk independen dalam berkarya) yang mengaktualkan dalam karyanya melalui cerita. Ketika Ranggawarsita mampu mengubah Mahabharata dengan mempoles dimana-mana, mengimbuhi berbagai adegan dan mampu menggabungkannya dengan Ramayana menjadi satu diktat yang disebut dengan Pustaka Raja Purwa dan berkat kepemerintahan Mangkunegara IV yang menterjemahkan kitab tersebut ke dalam bentuk balungan lakon (urutan adegan) yang disebut dengan Pakem Pedalangan Lampahan Wayang Purwa bukankah itu suatu kinerja antara pujangga, raja dan dalang sebagai alat penyampai kabar merupakan sinergi yang kuat untuk menjalin persatuan antara rakyat dan pemerintahnya. Matinya kapujanggan dan sistem kerajaan berarti dalang adalah menanggung beban kedua unsur tersebut, paling tidak adalah sebagai pujangga sekaligus. Apa itu pujangga?

Pujangga


Saya masih ingat kata-kata Ki Jlitheng Suparman ketika kami berdiskusi, bahwa seorang pujangga itu adalah seorang yang pana atau awas dan paham serti mengerti dalam hal politik, ilmu sosial, ilmu ekonomi, hukum, pertahanan dan keamanan sekaligus, mungkin bisa disingkat poleksosbudhankam. Jadi bukan hanya sekedar pandai menurat tulisan, membuat buku dan lain sebagainya, tapi wawasannya yang meliputi berbagai sendi kehidupan bernegara tersebut yang perlu digarisbawahi. Karena wawasannya tersebut maka dia selalu dijadikan tangan kanan raja, penasehat raja, dengan harapan keputusan raja sudah mempertimbangkan berbagai unsur tersebut. Meskipun sebenarnya pada jaman kerajaan memiliki punggawa yang sederajad dengan menteri dan menguasai sendi tertentu, tetapi peranan pujangga yang menempatkan dirinya netral (independen) ini lebih tinggi dari jabatan para menteri-menteri tersebut.
Sebagaimana tersebut di atas bahwa ketika era pujangga telah tiada, maka penggantinya adalah dalang, maka dalang itu harus memiliki wawasan luas seperti seorang pujangga. Tidak salah ketika Soekarno senang menonton wayang, karena dia mampu melihat gejolak rakyat jelata dalam pertunjukan tersebut, dan sekaligus kritikan bagi pemerintahan yang dia jalankan. Baru pada tahun 1977 Soeharto merusak kinerja dalang sebagai seniman independen menjadi budak yang bertugas menjadi corong, guna menunjang pemerintahannya. Bahkan memenjarakan beberapa dalang yang dianggap bertentangan seperti kasusnya Mbah Tristuti yang dianggap dalang PKI.

tolong masukannya yah

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s